Skip to main content

Memilih Investasi Reksadana yang Tepat!

Reksadana, sering sekali didengungkan oleh masyarakat dalam beberapa tahun terakhir sebagai kendaraan investasi yang murah dan mudah bagi investor pemula. Mulai banyak investor yang mulai berinvestasi di produk ini. Namun, secara total baru sekitar 250.000 investor yang menggunakan produk ini berdasarkan data dari APRDI (sumber: detikfinance) dengan total dana kelolaan Rp 450 triliun. Masih kecil sekali jumlahnya dibandingkan dengan penduduk Indonesia yang masuk golongan kelas mengah dan punya kemampuan untuk membeli produk ini.

Hal ini wajar saja karena sebenarnya memilih produk investasi butuh kehati-hatian. Dan secara keseluruhan pemahaman masyarakat tentang produk ini pun masih terbatas. Baru sekedar mengenal, belum sampai ke dalam taraf mengaplikasikan. Berikut saya akan memberikan sedikit tips singkat cara memilih produk investasi reksadana.

Tujuan dan Profil Resiko

Kalau sudah mulai berinvestasi di reksadana, kita harus tahu dulu tujuan membeli produk ini untuk apa. Untuk dana darurat, investasi pendidikan, membeli rumah atau bagaimana? Jangan hanya berinvestasi modal ikut-ikutan karena motivasi tiap orang berbeda-beda. Kemudian jangan lupa kenali karakter kita dalam berinvestasi. Apakah kita tergolong investor yang sangat hati-hati (konservatif) atau cenderung berani dalam berinvestasi (agresif). Setiap tujuan, profil dan jangka waktu investasi ini nantinya mempengaruhi pilihan produk reksadana kita, apakah penempatannya akan lebih banyak kepada reksadana saham, campuran, pendapatan tetap, atau pasar uang.

Memilih Perusahaan Manajer Investasi

Saat ini ada sekitar 128 perusahaan manajer investasi yang terdaftar. Cukup banyak ya? Terus bagaimana memilih di antara perusahaan itu yang baik. Semua perusahaan yang terdaftar di OJK berarti secara legalitas memiliki ijin yang resmi sebagai lembaga keuangan yang diakui oleh negara untuk menghimpun dana masyarakat dan ijin untuk melakukan tugasnya sebagai manajer investasi. Kedua, lihat berapa lama pengalaman perusahaan itu telah berjalan. Perusahaan yang bertahan dan telah cukup lama melalui berbagai siklus ekonomi dan bisnis layak dipertimbangkan. Ketiga adalah dana kelolaan dari reksadana tersebut, menggambarkan tingkat kepercayaan masyarakat kepada perusahaan. Selanjutnya lebih kepada layanan, biaya, kemudahan transaksi dan sebagainya. Umumnya reksadana yang bereputasi mengenakan biaya yang lebih tinggi daripada perusahaan lainnya.

Memilih Produk

Kemudian selanjutnya adalah memilih produk reksadananya. Saat ini ada sekitar 787 produk (Februari 2015). Wah banyak ya! Yang mana yang harus dipilih. Pertama dari sekitar produk tersebut ada yang masuk dalam kategori produk syariah (sekitar 10%) dan kemudian dibagi dalam berbagai sub-kategori seperti reksadana saham, campuran, pendapatan tetap dan pasar uang. Ada lagi seperti produk reksadana terproteksi dan indeks. Terkadang cara mudahnya adalah memilih reksadana dengan return terbaik dari setiap kategori. Namun jangan lupa untuk mempertimbangkan konsistensi keuntungan dari reksadana tersebut setiap tahunnya. Karena seringkali sebuah reksadana dengan return terbaik di tahun-tahun tertentu belum tentu menjadi reksadana terbaik di tahun-tahun berikutnya. Dana kelolaan dari produk juga bisa menjadi pertimbangan, dana kelolaan yang terlalu kecil dapat menjadi rawan dilikuidasi atau terlalu besar menjadikan produk reksadana itu lambat untuk mencapai performa maksimalnya. Memilih reksadana yang tepat untuk masuk dalam keranjang investasi kita butuh sebuah pengamatan dan penelitian. Sekarang banyak situs-situs yang memberikan informasi mengenai kinerja dari reksadana seperti infovesta.com, bareksa.com, ipot-fund.com dan sebagainya. Gunakan informasi semaksimal mungkin untuk menggali produk yang tepat dan sesuai kebutuhan.

Semoga tips sederhana ini dapat membantu. Be smart with your money! (BR)


Disclaimer:
Artikel ini hanya memberikan kepada anda sebuah panduan dasar dalam berinvestasi dan bukan merupakan satu-satunya teknik dalam melakukan investasi. Untuk menjadi investor, anda harus mempelajari segala peluang keuntungan dan resiko yang mungkin timbul dari investasi anda. Apapun yang ditulis dalam artikel ini bukan saran atau rekomendasi untuk membeli sebuah produk investasi. Anda tetap harus mendiskusikan kebutuhan dan rencana investasi anda sebelum melakukan investasi. 

Comments

  1. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  2. Halo, aku Mrs. Sandra Ovia, pemberi pinjaman uang pribadi, apakah Anda dalam utang? Anda perlu dorongan keuangan? Pinjaman untuk merencanakan untuk tahun baru, untuk bertemu dengan tagihan Anda, memperluas bisnis Anda di tahun ini dan juga untuk renovasi rumah Anda. Aku memberikan pinjaman kepada perusahaan lokal, internasional dan juga pada tingkat bunga yang sangat rendah dari 2%. Anda dapat menghubungi kami melalui Email: (sandraovialoanfirm@gmail.com)
    Anda dipersilakan untuk perusahaan pinjaman kami dan kami akan memberikan yang terbaik dari layanan kami.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

50 Cara Menghemat Pengeluaran

Berhemat adalah salah satu cara untuk menciptakan surplus yang paling mudah dan cepat dilakukan. Berhemat tidak sama dengan kikir atau pelit. Berhemat adalah mengefektifkan pengeluaran agar tidak mubazir dalam penggunaannya. Dengan berhemat kita dapat mewujudkan masa depan seperti membiayai pendidikan anak, membeli rumah idaman, mewujudkan kualitas kehidupan di hari tua yang lebih baik, berinvestasi dan lain sebagainya. Berikut ini adalah beberapa teknik berhemat yang bisa dilakukan untuk menekan pengeluaran dan menciptakan surplus dalam keuangan kita.

1 Mengurangi Makan di Luar
Apakah anda termasuk orang yang sering makan di luar ketika jam makan siang kantor? Atau Anda sering membuat janji temu di luar bersama kolega, rekan bisnis atau teman? Dengan mengelola pengeluaran makan siang saja anda bisa berhemat sangat banyak. Saat ini pengeluaran untuk makan siang bisa mencapai Rp 35 - 50 ribu untuk sekali makan di kafe atau resto atau bahkan lebih. Membawa bekal dari rumah bisa menjadi so…

Rumah: Beli atau Kontrak?

Kebutuhan akan tempat tinggal merupakan salah satu kebutuhan utama manusia. Selain melindungi dari hujan dan panas, memiliki rumah sendiri adalah tempat untuk mendidik anak dan membina rumah tangga, aktualisasi kemandirian serta kedamaian. Tidak salah jika ada pepatah rumahku istanaku. artinya memiliki rumah sendiri dapat menciptakan rasa damai di antara pasangan yang sudah menikah.

Ada 2 cara yang biasanya dilakukan orang agar dapat memenuhi kebutuhan akan tempat tinggal. Cara pertama adalah dengan menyewa rumah atau kontrak, cara yang kedua adalah dengan membeli, baik melalui kredit perumahan, atau dengan membelinya secara tunai. Cara manakah yang terbaik?

Menyewa atau mengontrak rumah adalah cara termudah dan umumnya dilakukan oleh kebanyakan orang di awal karirnya. Di saat penghasilan belum terlalu besar, dan dana untuk membeli rumah belum terkumpul, banyak yang memutuskan untuk menggunakan opsi ini agar bisa hidup mandiri dengan penghasilan yang dia punya. Banyak pilihan menyewa …

Berapa Idealnya Rekening Tabungan yang Harus Dimiliki?

Hal sederhana tapi sering luput dari perhatian ketika melakukan pengelolaan keuangan pribadi adalah sebenarnya berapa banyak rekening tabungan yang perlu dimiliki seseorang. Apakah satu rekening saja tidak cukup?

Ada alasan tertentu mengapa kita perlu membuat beberapa rekening untuk tabungan kita. Pertama adalah untuk kemudahan dalam melakukan monitoring atas perkembangan keuangan kita. Kesalahan dalam melakukan manajemen keuangan adalah mencampurkan uang hasil pendapatan, kebutuhan arus kas bulanan dan tabungan dalam satu rekening. Dampaknya, seringkali kita berpikir telah menabung namun ternyata ujungnya terpakai untuk membayar pengeluaran karena tidak bisa membedakan uang yang direncanakan untuk belanja sehari-hari dan kebutuhan sebagai simpanan masa depan.

Kedua adalah untuk mendisiplinkan diri dalam mengelola keuangan. Dengan memiliki beberapa rekening dengan tujuan masing-masing maka kita memiliki kendali atas uang kita. Misalnya, jika kita sudah mengalokasikan sejumlah uang unt…