23 January 2014

Pahami Karakter Sebelum Berinvestasi

Investasi mana yang paling sesuai untuk saya? Apakah yang memberikan imbal hasil dan keuntungan tinggi tetapi beresiko? Atau yang memberikan kepastian namun kecil nilai keuntungannya? 

Dua pertanyaan itu adalah pertanyaan yang sering berputar di benak investor pemula. Sebelum memutuskan untuk berinvestasi ada baiknya kita mengenali beberapa jenis karakter investor yang diharapkan bisa membantu kita memilih produk investasi yang tepat untuk kita.

Secara garis besar, pada umumnya kita mengenal 4 karakter investor:


1. Risk averse (Penghindar Resiko)

Jenis investor ini adalah investor yang mengharapkan kepastian dan keamanan modalnya, tidak menyukai fluktuasi serta cenderung menolak bahkan cemas jika terjadi fluktuasi pada investasinya. Keuntungan yang pasti meskipun kecil lebih dia sukai apalagi jika disertai jaminan keamanan modal. Pada umumnya jenis investor ini meletakkan uangnya pada instrumen investasi pasar uang (deposito) yang memberikan jaminan keuntungan serta proteksi modal.

2. Konservatif

Jenis investor konservatif juga termasuk tipikal investor yang menyukai kepastian atas keuntungan dan modal. Namun pada umumnya jenis investor ini masih bisa menerima resiko investasi selama jenis resiko itu benar-benar dipahami dan dia mengerti sekali bagaimana mengantisipasinya dengan tingkat keberhasilan yang besar. Kebanyakan investor tipe ini meletakkan sebagian besar investasinya di instrumen pasar uang (deposito) serta obligasi jangka pendek (kurang dari 3 tahun) sekitar 80% dari total portofolionya. Sekitar 20% diletakkan di instrumen yang berkembang seperti saham dan properti. 

3. Moderat

Investor jenis yang satu ini memiliki karakter antara agresif dan konservatif pada saat yang bersamaan. Investor jenis ini bersedia untuk menanggung resiko lebih tinggi untuk mendapatkan peluang keuntungan yang lebih besar pada portofolio investasinya. Mengutamakan keseimbangan portofolio antara jenis investasi yang beresiko tinggi namun di lain sisi berpeluang keuntungan lebih besar, umumya investor jenis ini meletakkan portofolionya pada porotofolio seimbang 50% pada pasar uang dan pendapatan tetap (obligasi) dan 50% pada instrumen investasi yang berpeluang bertumbuh (saham, properti dan emas).   

4. Agresif

Jenis investor ini adalah jenis investor yang paling menikmati resiko dalam berinvestasi. Prinsip utama dalam benaknya adalah high risk berarti high return. Cenderung berminat pada pertumbuhan investasi yang tinggi, jenis investor tipe ini sangat tertarik dan meletakkan mayoritas investasinya pada instrumen investasi beresiko tinggi seperti saham atau pun reksadana saham.

Pahami profil resiko anda dengan baik, dan berada dimana persisnya anda. Jangan berinvestasi di produk investasi yang resikonya tidak bisa anda tanggung. 

Selamat berinvestasi!

No comments:

Post a Comment