05 June 2011

Merencanakan Keuangan? Apa itu?

Banyak orang yang masih belum paham ternyata tentang apa itu rencana keuangan. Wajar sekali, karena ilmu perencanaan keuangan masih sangat awam di Indonesia. Belum terlalu memasyarakat dan belum disadari pentingnya oleh berbagai kalangan.

Rencana keuangan sederhananya adalah sebuah cara untuk mencapai tujuan kehidupan dari seseorang atau keluarga dengan cara melakukan pengelolaan keuangan secara menyeluruh, menyentuh berbagai aspek dari individu/orang tersebut dan sesuai dengan kemampuannya saat itu. Melalui perencanaan keuangan yang baik seseorang diharapkan dapat memperoleh kualitas kehidupan yang lebih baik pula, hidup sesuai dengan kemampuan dan mandiri secara finansial. Nah, apalagi itu mandiri secara finansial.

Pernah mendengar kata-kata "uang bukan segalanya, tetapi segalanya butuh uang"?. Sebuah cara pandang masyarakat saat ini yang menggambarkan betapa kehidupan kita saat ini sangat tersentuh dengan uang. Bukan uang yang penting memang dalam kehidupan, tetapi segala sesuatu yang kita anggap penting di dunia ini bisa kita capai jika kita memiliki cukup uang. Sebagai contoh adalah kita sangat menyayangi anak-anak kita, kita menginginkan dia memperoleh kasih sayang, menjadi orang yang berkualitas, baik kualitas intelektual maupun spiritual. Anak bisa menjadi salah satu tujuan hidup orangtua di negara manapun. Namun tidak bisa dipungkiri, untuk menciptakan anak yang berkualitas dia membutuhkan pendidikan yang baik, gizi yang baik, kesehatan yang terjamin dan kedamaian dan kebahagiaan. Hampir 75% hal yang barusan saya sebutkan membutuhkan uang yang cukup untuk mewujudkannya.

Sayangnya, uang tidak selalu tersedia dalam jumlah yang memadai dalam kehidupan kita dan dalam kehidupan uang bisa datang dan pergi. Dulu ketika kecil, kondisi finansial kita ditopang oleh orangtua kita. Biaya hidup kita dibayar oleh orangtua kita, kebutuhan pangan, sandang, papan dan pendidikan disediakan karena kita tenaga atau pikiran kita belum dapat ditukar dengan uang untuk menjadi pendapatan. Namun, ketika kita sudah beranjak dewasa hal ini berubah. Kita mencari uang sendiri untuk kebutuhan hidup kita dan keluarga kita kelak. Pada usia-usia ini kita disebut usia produktif, menghasilkan uang dan bisa memenuhi kebutuhan diri sendiri. Kita mandiri secara finansial tidak lagi tergantung kepada sesama.

Dalam kehidupan kita menghadapi 2 masa tidak produktif dan hanya 1 masa produktif (sekitar 25-30 tahun). Masa tidak produktif mengakibatkan kita menjadi bergantung secara finansial kepada orang lain, apakah itu orangtua, saudara, kerabat, teman atau lainnya. Cukuplah kita bergantung secara finansial ini satu kali dalam kehidupan. Yaitu, ketika kita lahir hingga masa lajang kita. Dengan perencanaan keuangan yang baik, orang bisa mandiri secara finansial di setiap tahapan kehidupannya sejak lajang dan bekerja hingga akhirnya pensiun dan bahkan bisa meninggalkan warisan yang memadai untuk keturunan kelak. Dengan rencana keuangan yang baik, seseorang bisa mengakumulasi cukup aset untuk hari tuanya, membiayai pendidikan anaknya, mempersiapkan dana untuk kebutuhan darurat (sakit, perbaikan rumah dan kendaraan dan sebagainya), terbebas dari hutang dan membebaskan diri dari mewariskan keturunan dengan beban finansial.

No comments:

Post a Comment